Gapura Garut ,- Perusahaan Listrik Negara (PLN) Kebut Proses pembangunan ulang tower Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) yang roboh karena besi penyangganya dipreteli pencuri.

Tower nomor 16 yang terletak di Kampung Pasir Tonggeret, Desa Jaya Mekar, Kecamatan Pakenjeng, Kabupaten Garut, Jawa Barat butuh waktu hingga dua hari agar kembali normal.

Pihak PLN Garut  memprediksi perbaikan tower akan selesai hari ini.
 
“Sebenarnya, amannya proses perbaikan itu maksimal tiga hari. Namun, karena memang material dan komponen lain sudah lengkap di lokasi, serta petugas PLN telah ditugaskan lembur tetap bekerja hingga malam, kami optimis pembangunan ulang tower itu selesai hari ini,” kata Humas PLN Area Garut Wahyudin, Jumat (29/8/2014).
 
Pihaknya berharap cuaca tidak menjadi kendala dalam pembangunan tower ini. Pasalnya, selain rawan hujan, lokasi tempat tower itu berada merupakan dataran tinggi yang selalu berkabut pada sore dan malam hari.
 
“Lokasi tower di Kecamatan Pakenjeng itu masuk wilayah dataran tinggi yang selalu berkabut sekitar pukul 16.00 WIB atau di malam hari. Kalau ucaranya dipenuhi kabut, petugas yang melakukan lembur pada malam hari akan kesulitan. Selain itu, kami juga berharap cuaca tidak hujan. Seperti pada Kamis (28/8) malam kemarin, pengerjaan terpaksa dihentikan karena hujan deras,” ujarnya.
 
Terkait penyaluran yang sempat terputus, Wahyudin memastikan kini pasokan listrik ke puluhan ribu pelanggan PLN telah normal kembali. PLN, kata dia, menggunakan sistem interkoneksi dari sejumlah gardu induk (GI) dan penyulang baik itu di wilayah Kabupaten Garut, atau dari daerah lain seperti Bandung.
 
“Jika satu jalur terputus, masih ada alternatif jalur lain yang tetap berfungsi. Inilah yang kita coba manuver agar pasokan listrik tetap sampai ke masyarakat,” katanya.
 
Diberitakan sebelumnya, tower setinggi 30 meter di kawasan perkebunan teh ini ambruk pada Rabu 27 Agustus 2014 malam. Tower bertegangan 70 Kilo Volt (KV) ini roboh akibat ulah aksi pencuri yang nekat membongkar besi penyangga.
 
Kasus tersebut saat ini telah diserahkan sepenuhnya kepada pihak kepolisian untuk diselidiki. Polisi masih melakukan pencarian terhadap para pelaku dengan bekal sejumlah barangbukti yang ditemukandi sekitar lokasi kejadian. ***TG

Bagaimana Tanggapan Anda ?

Komentar

Desain kemasan online gratis Coba Sekarang