Gapura Bandung ,- Calon Gubernur Jawa Barat, sekaligus Ketua Umum KADIN Jawa Barat, Agung Suryamal menyatakan gagasan untuk menggencarkan produk ekspor asal Jawa Barat. Hal demikian, menyusul pernyataan dari Kedutaan Besar Indonesia untuk Arab Saudi yang mengabarkan  bahwa Arab Saudi membuka peluang kerja sama bisnis berbagai macam produk dari Kabupaten Garut.

“Ini merupakan peluang besar bagi pengusaha di Kabupaten Garut  untuk memperluas pasar di luar negeri. Tentunya harus dimanfaatkan dengan baik demi meningkatkan pertumbuhan ekonomi warga. Ke depannya, Pemprov harus fasilitasi UKM untuk terus lebih baik,” ujar Agung di Bandung.

Adapun Agung menyebutkan beberapa potensi bisnis yang dapat dipasarkan ke Arab Saudi diantaranya sektor kuliner khas Garut dan sektor kerajinan yang bisa dipasarkan kepada jamaah umroh, haji dan masyarakat Arab Saudi.

Dalam rangka meningkatkan ekspor di provinsi tersebut, Agung mengaku telah menyiapkan peta roadmap sebagai acuan pengusaha dalam menggali peluang pasar baru, melakukan diverisifikasi terhadap produk- produk lokal dan melebarkan base eksportir Jawa Barat.

“Kita sudah memiliki roadmap ekspor yang dapat membantu pengusaha di Jawa Barat dalam melakukan ekspansi pasar lebih luas. Ini akan saya implementasikan dengan tim jika diberi amanah nantinya saat memimpin Jawa Barat,” kata Agung.

Tak hanya Garut, kedepannya Agung memastikan untuk membangkitan produksi ekspor di wilayah lain di Jawa Barat. Sebab, secara keseluruhan Jawa Barat boleh dibilang merupakan jantung industri nasional dengan mengendalikan lebih dari 50% kontribusi sektor industri terhadap perekonomian dalam negeri.

“Ekspor di Jawa Barat didominasi oleh hasil pengolahan karet yang dijadikan produk ban kendaraan bermotor, kemudian produk CPO (Crude Palm Oil), dan peralatan elektronik seperti mesin copy dan printer yang tintanya juga diekspor dari Jawa Barat. Jawa Barat boleh disebut jantungnya industri nasional,” tutur Agung.

Dalam rangka menggencarkan ekspor, Agung  menyatakan akan menggandeng organisasi kewirausahaan seperti KADIN Jawa Barat dan HIPMI Jawa Barat untuk memperluas jaringan kerjasama (networking) dan permodalan.

“HIPMI dan KADIN membantu pengusaha untuk memperluas networking dan akses permodalan. Serta  memiliki koneksi engan sejumlah perusahaan dan organisasi di luar negeri sehingga memberikan peluang kepada pengusaha untuk mengambil peranan dalam menjalankan kegiatan usaha secara lebih luas,” tutup Agung yang juga penggagas “Jihad Ekonomi” Jawa Barat itu.***TGM

Bagaimana Tanggapan Anda ?

Komentar

Desain kemasan online gratis Coba Sekarang